‘Ikmal, binatang apa tu yang duduk atas bahu Azwan?’

Kisah seram ini diceritakan oleh Ikmal Hanif yang dikatakan pengalaman dirinya sendiri ketika tinggal di asrama sebuah sekolah yang tidak dinyatakan lokasinya bagi menjaga kepentingan pihak sekolah. Kami ingin mengingatkan para pembaca bahawa kisah ini hanya sekadar perkongsian untuk bacaan suka-suka sahaja. Jika anda tidak menggemari kisah seram seperti ini, sila pangkah dan teruskan menikmati tidur malam anda.

Hari ini mungkin finale cerita asrama daripada aku. Selepas ini, aku akan buka cerita puaka lain untuk menghantui bulu-bulu korang. 

Dorm aku ada lapan orang dan semuanya budak tingkatan lima. Dalam asrama itu, kami yang paling berkuasa. di depan warden, kamilah pelajar yang paling cemerlang dari segi sahsiah serta agama. Di belakang warden, kami persis saudara setan. Kiranya kami ini geng-geng munafiklah. Biasalah, zaman sekolah.

Cerita ini berlaku beberapa minggu selepas SPM bermula. Masa ini budak sudah ramai balik dan tinggalkan pelajar tingkatan lima sahaja di asrama.

Pada jam 1 pagi, kami satu dorm tak tidur. Tengah seronok lepak di tengah dorm sambil bertepuk tampar dan makan maggi dalam gayung. Member aku ajak main game truth or dare. Empat orang join game itu, selebihnya nak tidur.

First round pusing botol, member aku kena dan dia pilih dare. Kami suruh dia calit ubat gigi di ketiak, kemudian leset pada muka dormate yang sedang tidur.

Kau bayangkanlah, ketiak dia berdaki, berbulu tebal kerinting dan dipenuhi ubat gigi dileset ke muka member. Dah macam berus dawai!

Selepas dia leset ketiak pada dormate, dia kena kejar satu blok Aspura. 30 minit main kejar-kejar. Lepas dia kena rejam dengan batang mop, kami sambung semula bermain.

Kali ini kami putuskan ini last round sebab keletihan. Lagipun esok sekolah. Round ini terkena pada member di sebelah aku dan dia pilih dare. Aku pernah cerita pada mereka tentang aku kena kacau sebelum ini, tetapi mereka hanya gelakkan aku. Jadi malam itu aku fikir nak balas dendam.

Aku suruh dia bertapa di depan dorm 6. Aku namakan dia sebagai Azwan agar korang tak keliru. Dorm 6 merupakan dorm paling hujung di tingkat tiga. Dorm yang tidak berpenghuni, selalu berkunci dengan mangga dan gril. Dalam itu dah jadi tempat penyimpanan barang-barang asrama yang rosak.

Dulu masa mula-mula masuk, pelik juga kenapa bukan main semangat mereka kunci dorm 6 ini sedangkan dalam dorm itu ada barang-barang rosak sahaja.

Pakgad pula buka cerita bahawa yang sebenarnya dorm itu adalah rumah bagi penunggu asrama. Masa asrama mula-mula siap, penunggu tak nak lepaskan kawasan ini. Hari-hari budak disampuk. Kemudian datang seorang bapa kepada seorang pelajar ini memandai-mandai membuat perjanjian dengan penunggu berkenaan.

Dia menjanjikan penunggu ini sebuah dorm di asrama ini. Bila sudah buat perjanjian dengan jin, susah nak leraikan sebab jin ini sifat dia pendendam.

Selepas panggil Darul Syifa, penunggu itu tetap tidak mahu keluar dari dorm 6 atas sebab ada manusia yang sudah berjanji bahawa itu adalah tempatnya.

Semenjak dari itu dorm 6 dikunci. Bukan dikunci dengan mangga dan gril saja, tetapi macam-macam pagar yang tak terlihat ada di situ. Budak-budak takut nak lalu tangga hujung level sebab bila lalu depan dorm 6, bulu roma akan meremang.

Yang lagi sial, tingkap-tingkap dorm 6 ini semua tak boleh ditutup. Jadi kalau lalu, memang boleh nampak bahagian dalam. Tetapi tak pasti sama ada cerita itu sekadar mitos atau rekaan semata-mata.

Sambung pada cerita tadi. Selepas aku suruh Azwan bertapa, dia macam tak nak. Tetapi si jantan tak guna ini ego dia tinggi. Acah-acah kuat rohani, batin, jasmani apa kejadahnya semua itu dan dia menyahut cabaran.

Jam tiga pagi, kami bertiga mengikutnya dari belakang. Untuk menambahkan keadaan lebih seram, aku tutup lampu koridor level tiga. Kami perhatikan Azwan jalan seorang diri ke hujung level sambil duduk di depan dorm 4. Kami tetapkan masa, dia kena berdiri menghadap tingkap dorm 6 selama 20 minit.

Sampai di dorm 6, dia berdiri betul-betul menghadap tingkap dorm. Mata dia seperti sedang menjengah ke dalam dorm itu. Kami tengok saja dia sambil berpeluk tubuh.

Azwan pandang kami dan berkata,

“Ni mung oyak dare? Hok aloh, dok takuk lasung! Setakat diri gini seje aku sanggup!” 

(Ini kau cakap dare? Tak takut langsung! Setakat berdiri macam ini, sejam pun aku sanggup!)

Kerek gila mengalahkan si arnab dalam cerita arnab berlumba dengan kura-kura!

Lebih kurang 10 minit telah berlalu dan Azwan masih berdiri menghadap tingkap. Dia siap hulur tangan di tingkap itu. Acah gila siak! Dia punya acah lagi tinggi daripada hutang negara!

Tiba-tiba aku rasa tak sedap hati, rasa seperti ada ‘benda’ yang nak datang. Kadang-kadang kalau hantu atau jin datang, sesetengah orang akan sendawa. Badan dia akan banyak angin. Aku sendawa tetapi tak berhenti beb. Bunyi aku sendawa dah macam beatbox!

Member aku ralit main game di telefon bimbitnya. Aku seorang saja yang perhatikan Azwan. Tiba-tiba aku rasa macam ada benda lalu di bahu kiri aku. Aku dapat rasakan angin lalu. Bukan angin sejuk tetapi seperti angin bila ada orang lalu di sebelah.

Cuba korang tarik nafas dan kemudian hembus melalui mulut secara perlahan-lahan di bahu. Itulah angin yang aku rasa! Jangan pula korang praktik tiup bahu depan orang ramai, nanti didakwa nak menyantau orang.

Selepas angin itu lalu di bahu, aku rasa naik angin, rasa nak marah-marah. Dalam hati memang rasa macam nak maki orang. Sama seperti yang berlaku dalam kejadian yang menimpa aku sebelum ini.

Aku berdiri dan bersandar di koridor sambil memerhatikan Azwan. Dua lagi member palaukan aku. Tiba-tiba aku terpandang imbasan lembaga besar dan hitam lalu di belakang Azwan. Dia punya besar sampai kepala cecah siling!

Si Azwan tiba-tiba tersentak dan pandang belakang. Dia tiba-tiba kaku dan pandang siling.

Aku tunjal kepala dua member aku dan tunjuk ke arah Azwan. Aku ajak member aku pergi tarik Azwan sebab rasa tak sedap hati. Kami bertiga berjalan ke hujung level.

Perjalanan tak sampai 50 meter itu rasa jauh gila! Macam kau berjalan atas treadmill. 10 meter dah nak sampai pada Azwan, salah seorang member menyorok di belakang aku.

“Kema, nate apo tu duk atah bahu Wae?” 

(Ikmal, binatang apa tu yang duduk atas bahu Azwan?)

Aku tak faham apa yang dia cakap, aku ingat dian ak bergurau ke apa tetapi badan dia berpeluh sejuk. Masa itu Azwan berdiri tegak, mulut dan matanya melopong memandang ke siling.

Kami cuba menarik tangan dia. Berat gila beb! Tak bergerak langsung! Kaki dia seperti sudah tertanam dalam lantai level tu! Masa aku tarik dia, mata aku tertarik pada sesuatu yang ada di dalam dorm 6. Aku pandang.

Kali ini bukan imbasan, dia betul-betul tunjukkan rupa dia. Berbalut kain putih bersalut tanah. Kainnya lusuh kekuningan. Muka hitam terselindung di balik huraian kain berlebihan. Mata dia hitam gelap. Berdiri di hujung dorm 6 sambil memandang gerak geri kami. Yes, itu adalah pocong!

Mata hitamnya memandang ke arah kami. Kemudian aku perasan yang pocong ini bergerak ke arah kami. Sebenarnya pocong ini tak melompat tetapi dia boleh berjalan atau mengensot. Cara dia mendekati kami, tak seperti berjalan. Biasanya kalau berjalan, bahu kita akan turun naik tetapi dia seperti meluncur ke arah kami. Makin lama makin rapat dengan tingkap.

Aku cepat-cepat suruh member aku azan.

“Allahuakbar Allahuakbar. Allahuakbar Allahuakbar”

Masa itu angin kuat tiba-tiba berdesup tiup ke dalam dorm 6. Anginnya seperti kau menarik nafas panjang dan tiup kuat-kuat di bahu kawan kau. Angin macam ‘benda’ itu berlari masuk dorm 6.

Selepas itu barulah boleh tarik Azwan. Badan dia lemah sangat, nak berdiri pun tak boleh. Salah seorang dariapda kami turun ke rumah warden sebab Azwan seperti tidak sedarkan diri. Kami bawa Azwan ke surau asrama untuk diubati oleh pakgad yang selalu tolong aku itu.

Dalam 30 minit kemudian barulah Azwan sedar sambil menangis-nangis.

“Wae ni tadi gi pukul palo anok ‘dia’ sebab tu dio maroh.”

(Azwan tadi ada pukul kepala anak ‘dia’. Sebab itu ‘dia’ marah)

Selepas kejadian itu, kami berempat kaw-kaw kena marah dengan warden. Azwan pun selepas kejadian itu tak tinggalkan solat. Ajak curi buah mempelam di belakang sekolah pun dia tak nak. Siap bagi tazkirah pada kitorang. Tetapi bila dihulur mempelam, dia ambil juga. Bengap.

Peringatan, di mana pun kau berada, ingat bahawa ‘dia’ pun ada. Mungkin kau tak nampak dia tetapi kau boleh rasa kedatangan dia. Otak kita menghalang dari melihat benda itu sebab mahu melindungi diri kita daripada ketakutan.

Seperti pada waktu ini dia ada saja di sebelah kau, tengah mengurai rambut di lengan kau atau mungkin pocong itu sedang memandang kau. Cuma otak kau yang menidakkan ‘dia’ sebab kalau otak kau menerima ‘dia’, mata kau akan mula melihat benda di sekeliling kau.

Tak percaya? Aku ajar korang. Tetapi pastikan kau cukup kuat. Kalau tidak, dia akan ambil alih badan kau atau lebih teruk dari itu dia akan melekat dengan kau seumur hidup sebab dia sudah tahu yang kau mampu melihat dia.

Sekarang pergi ke bilik gelap, jangan buka kipas dan baring seorang. Posisi tangan seperti mayat. Pejam mata, tarik nafas, hembus. Buka telinga, buka hati dan pastikan keadaan di sekeliling kau sunyi sepi. Lebih baik dibuat pada waktu tengah malam. Kalau ada rezeki, dia datang.

Sumber: Ikmal Hanif

Kekal dalam posisi itu selama 15 minit dan kau akan dapat rasa yang dia datang mendekati. Bagaimana nak tahu kedatangannya? Kau akan tahu. Jangan pula kau tertidur. Kalau kau tidur, apa kau nak rasa siak? Jangan salahkan aku kalau jadi apa-apa sebab aku dah beri amaran. Jangan kau seru pula, nanti jatuh hukum syirik. Jangan lupa Allah, jangan takutkan hantu lebih pada kau takutkan Allah. Tetapi manusia mana nak takut dengan benda yang dia tak nampak kan?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *